Membentuk Generasi Unggul Melalui Pendidikan Moral Sejak Dini

Depok, 11 November 2023. Prof. Dr. Rose Mini Agoes Salim, M.Psi., Psikolog., dikukuhkan sebagai guru besar tetap Ilmu Psikologi Fakultas Psikologi (FPsi) Universitas Indonesia (UI), pagi tadi (Sabtu, 11/11). Pada kesempatan tersebut, ia membacakan pidato pengukuhannya yang berjudul “Membentuk Generasi Unggul: Pencegahan Perilaku Buruk melalui Pendidikan Moral Sejak Dini” di Balai Sidang, Kampus UI Depok.

Dalam pidatonya Rose Mini atau yang akrab disapa Bunda Romy menyampaikan, saat ini banyak orang mengatakan bahwa Indonesia mengalami krisis moral. Dari beberapa kejadian yang terjadi belakangan ini menujukkan perilaku buruk yang dilakukan oleh anak-anak remaja dewasa, maupun lansia. Misalnya, belum lama beredar berita tentang anak yang melakukan perundungan melukai mata temannya dengan tusukan cilok hingga mengakibatkan kebutaan. Ada juga, remaja yang menganiaya temannya sampai mengalami cidera otak, selain itu orang dewasa yang melakukan kekerasan dalam rumah tangga ataupun tingkah laku korupsi yang dilakukan oknum-oknum tertentu.

Prof. Rose Mini mengatakan, kondisi yang diutarakan tersebut disebabkan karena manusia tidak dapat membedakan yang baik dan buruk atau disebut sebagai moral. Manusia lahir tidak ada yang amoral, namun setiap manusia memiliki moral dengan porsi yang berbeda-beda, sehingga dapat disimpulkan bahwa penyebab utama dari munculnya perilaku buruk adalah karena kurangnya stimulasi moral pada seseorang.

Lebih lanjut ia memaparkan, menurut Suseno (1987) moral mengacu pada baik buruknya manusia, sebagai manusia dan berperilaku sesuai dengan prinsip-prinsip tersebut. Moral harus di stimulasi sejak usia dini agar mereka mampu membedakan antara baik dan buruk, yang akan berguna untuk ke depannya. Agar dapat mentimulasi moral (abstrak) yang harus di lakukan mengenalkan “Virtue” hal – hal yang esensial dalam moral agar dapat distimulasi satu per satu.

Ia menyebut ada tujuh virtue (kebajikan) dalam moral yang terdiri dari tiga “core” (akar) moral, yaitu yang pertama adalah empati (empathy), yakni dengan mengajarkan awareness. Dengan begitu, anak dapat memahami apa yang dirasakan dan memahami perasaannya serta juga mengajarkan sensitivitas pada orang lain. Kedua adalah nurani (conscience), yaitu mengajarkan pada anak untuk memiliki suara hati, sehingga mampu membedakan mana yang benar dan salah dan berada pada jalur yang sesuai moral. Anak harus paham kenapa suatu perilaku itu salah dan apa dampaknya pada orang lain maupun dirinya sendiri.

Ketiga, kontrol diri (self control) dengan mengajarkan anak untuk berpikir sebelum bertindak. Keempat, menghargai (respect) yaitu mengajarkan anak untuk menganggap orang lain berharga, memperlakukan orang lain seperti bagaimana ia ingin di perlakukan. Kelima, yakni kebaikkan (kindness) yaitu mengajarkan anak untuk lebih memperhatikan kesejahteraan orang lain, dorong anak untuk selalu berperilaku baik dan anak memperoleh efek positif.

Lalu, keenam adalah tenggang rasa (tolerance) dengan mengajarkan anak menghargai perbedaan kualitas setiap individu (misalnya, gender penampilan, budaya, dll). Dan yang terakhir adalah keadilan

(fairness), yaitu mengajarkan anak untuk memperlakukan orang lain secara layak, adil, dan tidak memihak.

“Tujuh virtue tersebut (empati, nurani, kontrol diri, menghargai, kebaikan, tenggang rasa, dan keadilan) harus di aplikasikan atau distimulasi pada anak usia dini. Moral harus ditanamkan (di insert) dalam diri anak usia dini agar dapat membedakan mana yang baik dan buruk. Stimulasi moral yang optimal di usia dini, diharapkan anak dapat menjadi generasi unggul di masa depan,” ujar Prof. Rose Mini.

Pada pengukuhan yang dipimpin oleh Rektor UI Prof. Ari Kuncoro, S.E., M.A., Ph.D., ini, turut dihadiri oleh Prof. Dr. (C). Roy Darmawan, SE., M.Si.; Direktur PT Surya Citra Media (SCTV, Indosiar) Dra. Harsiwi Achmad, MBA.; Ketua Bidang UMKM, Ekonomi Kreatif dan Digital PDIP H. Muh. Prananda Prabowo; Aditya Sutanto Hoegeng; serta pemusik dan komposer Addie Muljadi Sumaatmadja (Addie MS).

Prof. Dr. Rose Mini Agoes Salim, M.Psi., Psikolog., menempuh pendidikan sarjana hingga program doktor di FPsi UI. Ia menyelesaikan S1 Ilmu Psikologi pada 1984; lulus sebagai magister bidang psikologi pada 1992; kemudian meraih gelar doktor bidang psikologi pada 2006. Ia juga telah menerbitkan beberapa publikasi artikel ilmiah dalam jurnal internasional bereputasi, di antaranya berjudul The role of Career Decision Self- efficacy as a Mediator of Peer Support on Students’ Career Adaptability (2023); Proactive Personality and Attributions: Study of 12th Grade Vocational Students’ Career Decision Self-Efficacy North American Journal of Psychology (2021); dan Perceived Parenting Styles, Thinking Styles, and Gender on the Career Decision Self-efficacy of Adolescents: How & Why? (2021).

Sumber: Siaran Pers UI

Nomor: PENG-581/UN2.HIP/HMI.03/2023

 

We are using cookies to give you the best experience. You can find out more about which cookies we are using or switch them off in privacy settings.
AcceptPrivacy Settings

GDPR

× Whatsapp Fakultas